Sunday, February 12, 2017

Sinopsis Tomorrow With You Episode 3 Part 1


Sumber Gambar dan Konten dari tvN

Sinopsis Tomorrow With You Episode 3 Part 1


Ma Rin tidak habis pikir karena So Joon muncul entah darimana, lalu bertanya siapa dirinya. So Joon tahu kalau ia aneh. Ia tahu Ma Rin mungkin tidak paham, tapi ia harus menanyakan sesuatu.

"Aku tidak tahu apa itu, juga tidak tertarik untuk tahu. Aku tidak ingin dengar. Juga tidak ada yang ingin kubicarakan denganmu. Aku tidak ingin mengucapkan sepatah katapun padamu." Sela Ma Rin.

"Apa kau sungguh korban selamat dari kecelakaan di Stasiun Namyeong tujuh tahun lalu? Apa kau dan pria di subway itu..."

"Bagaimana kau tahu soal itu? Aku baru melakukan wawancara soal itu hari ini. Artikelnya pasti belum rilis."

"Berarti benar."

"Bagaimana kau bisa tahu?"

So Joon bertanya kembali, Apa saat itu Ma Rin memang berhenti di stasiun Namyeong atau hanya kebetulan saja. Ma Rin heran, ia tidak pernah memberitahu siapa pun jadi bagaimana So Joon bisa tahu?

"Saat itu kau memang berniat turun di sana atau hanya kebetulan saja!?" Bentak So Joon.

"Kebetulan! Memang kenapa? Saat itu merupakan mukjizat besar sehingga aku bisa selamat! Kenapa kau bertanya?"

Ma Rin memelankan suaranya, kenapa So Joon bersikap seperti ini? Ia sudah berkali-kali tanya pada So Joon bagaimana So Joon bisa mengetahuinya! "Kau sangat aneh."

"Tapi, bagaimana ya? Kita.. akan terus bertemu."



Ma Rin bicara sendirian saat mengedit foto. "Dia pikir aku akan menemuinya setiap kali dia mau? Argh, darimana sih dia tahu soal itu?"

Ia menatap foto So Joon. "Aku tidak akan pernah goyah olehmu, apa pun yang kau lakukan. Jangan menatapku! Jangan menatapku seperti itu!"


So Joon kembali ke rumahnya, ia melihat berita mengenai Ledakan Subway di Stasiun Namyeong. Lalu ia menulisnya di buku, "Kecelakaan Stasiun Namyeong. 25 Maret 2009."

"Aku dan Song Ma Rin. Hari terakhir kami hidup tanggal 25 Maret 2019." Batin So Joon.


Ia baru berpikir hari ini kalau itu adalah 10 tahun setelah insiden kecelakaan kereta. Tapi di heran, kenapa "dia" tidak bilang apa-apa, ia yakin selama ini "dia" pasti sudah mengetahuinya.

So Joon lalu oergi ke masa depan.

-- Maret, 2019: Masa Depan --

So Joon menuju rumahnya, ia membunyikan bel tapi tidak ada sahutan, lalu ia akan menggunakan kunci untuk membuka pintu gerbang, tiba-tiba dirinya yang dimasa itu berkata melalui interkom kalau sedang ada di rumah jadi melarang So Joon masuk ke dalam.

So Joon kesal, Kenapa dirinya di masa itu tidak mengatakan soal Song Ma Rin adalah wanita yang sama dalam kecelakaan itu. Waktu kematian mereka tepat di hari yang sama sepuluh tahun setelah kecelakaan itu. Waktunya pun sama persis. Terjadi pukul 9.15 malam.

"Memang apa yang akan berubah dengan mengetahuinya?"

"Apa? Bukankah semua ini hanya kebetulan? Ini aneh, tahu! Semestinya kau menuliskannya dalam catatan, atau memberitahu Ahjussi soal itu. Semestinya kau memberitahu aku."

Dirinya di masa itu menjawab kalau mengetahui segalanya tidak akan mengubah apa pun. So Joon tidak percaya, Jika ia mengetahuinya, kenapa tidak bisa mengubahnya? Apa yang tidak bisa ia ubah?

"Apakah ada sesuatu... yang kau sembunyikan?" Tanya So Joon.


Dirinya dimasa itu melarangnya berusaha terlalu keras karena pada akhirnya akan sia-sia saja lalu mematikan intercom. So Joon kesal tapi ia tidak bisa masuk ke dalam juga.

Di dalam rumah, So Joon masa itu merenung sedih di sofa.


Ma Rin membujuk kru untuk meminjam satu lampu lagi dari studio agar hasil fotonya bisa lebih bagus. Tapi Kru tidak mau karena harus membayar sewa tambahan untuk itu. Ma Rin terus mamaksa,

"Aku sudah baca artikelnya, Ma Rin. Kau korban selamat Insiden Namyeong?" Ujar Kru itu mengalihkan pembicaraan.


Bit Na berlari mendekat, sebenarnya, ia juga membacanya. Sebelumnya, ia ragu membicarakannya, jadi ia terus menunggu waktu yang tepat. Ma Rin tersenyum, itu tidak perlu dibesar-besarkan.


Bos datang dan tiba-tiba memanggil Ma Rin berkali-kali. Ma Rin merasa suasana hati Bos kelihatan sangat baik hari ini. Bos menjawab tidak bisa menyembunyikan hal itu karena Ma Rin adalah anugerah dari Surga bagi mereka.

"Sajjang-nim juga membaca artikel itu?" Tanya Bit Na.

"Sekarang kau memiliki arti berbeda untukku. Aku hanya pernah mendengar tentang keajaiban. Tidak sadar bahwa ada satu di dekatku! Keajaiban Ma Rin! Kau akan mengajak Yoon So Joon lagi, kan? Semua pakaian yang dikenakan So Joon... sold out!"


Ma Rin mencari-cari alasan dengan berkata kalau So Joon pergi belajar ke luar negeri atau beremigrasi. Bos tidak percaya, tapi tiba-tiba polisi datang untuk menyita semua barang yang ada.Bukan hanya itu semua yang ada disana juga dibawa oleh polisi.


Ma Rin dan Bit Na bersembunyi di lampu, tapi tentu saja polisi dengan mudah menemukan mereka dan mereka berdua juga ikut dibawa ke kantor.


So Joon juga mendapat telfon dari kantor polisi. 


Bos marah-marah sampai membesarkan kalau dirinya itu lulusan Universitas Ehwa. Polisi tidak peduli, ia melarang Bos bicara yang tidak-tidak dan jawab saja apa yang akan ia tanyakan.


Pak polisi langsung mengenali Bap Soon yang semakin terkenal saja. Pak polisi bertanya, kenapa Ma Rin melakukan hal semacam ini. Ma Rin sendiri tidak percaya terlibat dengan tindak pidana begini. Pak polisi akan menanyainya sebagai saksi, jadi Ma Rin bisa rileks dan menjawab pertanyaan  dengan benar.

"Foto-fotonya dicetak dalam berbagai ukuran dan ada tulisannya juga. Apa kau melakukannya sendiri, Song Ma Rin?"

"Aku merasa malu. Aku tidak ingin mengatakan apa pun."

"Kau harus menjawab pertanyaanku! Kau melakukannya sendiri? Konsep foto-foto itu sama."

"Kalau aku tidak memenuhi konsep yang diinginkan klien, aku tidak akan bisa bertahan hidup. Aku tidak tahu apa pun soal pelanggaran hak cipta itu."

"Jadi, kau memang melakukannya."

"Ya."


Ki Dong datang mewakili Yoo So Joon yang juga dipanggil sebagai saksi.Ia membawa seorang pengacara. Ki Dong juga menjelaskan kalau So Joon adalah CEO dari perusahaannya. Pak polisi heran, kenapa orang dengan kedudukan tinggi begitu au jadi model mereka?

"Ya, saya pun tidak tahu apa-apa. Kenapa tidak bicara dengan pengacara kami saja?" Jawab Ki Dong.


Tiba-tiba segerombolan reporter datang. Ma Ri panik, ia buru-buru pergi pura-pura mau ke toilet. Tapi saking buru-burunya, ia sampai tersandung kaki Ki Dong dan kamera yang baru diberikan pak polisi tadi terjatuh dan rusak.


Ki Dong membantunya. Ma Rin lalu mengajaknya bicara berdua. Ia akan senang kalau Ki Dong tidak mengatakan padanya bahwa Ki Dong melihat Bap Soon. Ki Dong  jelas tidak mengeri apa maksud ma Rin.

"Bosmu, Yoo So Joon. Jangan katakan padanya kau melihatku di sini. Tolong lakukan untukku. Ini rahasia penting negara!"

Ma Rin langsung berlari menuju toilet meninggalkan Ki Dong yang masih kebingungan.


So Joon kembali mendatangi rumah Doo Sik. Kali ini Doo Sik membukakan pintu. So Joon memaksa masuk ke dalam tapi Doo Sik menghalanginya sekuat tenaga. Akhirnya Doo Sik yang menang, ia kesal, apa lagi sekarang?


Doo Sik mengajak So Joon bicara di tempat pengumpulan sampah. So Joon menceritakan semuanya, Doo Sik tidak berpikir kalau mereka berdua memiliki takdir yang tidak wajar.

"Aku di masa depan kelihatannya tahu sesuatu, tapi coba menyembunyikannya. Oh, kepalaku sakit." Ujar So Joon.

Doo Sik juga bergitu, ia terlalu sering menjelajah waktu menggunakan subway jadi mulai bingung sedang berada di masa lalu, masa kini, atau masa depan. Ia yang saat ini atau diriku di masa depan merupakan kepribadian sebenarnya atau tidak, ia kebingungan sampai kepalanya mulai sakit.


"Aku sakit kepala, jadi minum obat tapi perutku juga mulai kurang baik. Kemudian, aku pun mengonsumsi obat sakit perut. Konsumsi obat-obatan yang terlalu banyak membuat ginjalku mulai bereaksi. Jadi, aku pun mengonsumsi obat ginjal juga. Akhirnya ketergantungan banyak obat. Saat bicara, nafasku..."

"Baunya sangat tidak enak."

"Aku belum menggosok gigiku, sih. Kurasa, hidup kita ini sangat berat."

"Pergi sana cari teman daripada hanya mengobrol denganku saja."

"Aku bicara soal kebenaran, tahu! Aku sekarang bahkan tidak bisa mengatur segala sesuatu... Bagaimana bisa kita... Itulah maksudku!"

"Kau juga tidak tahu apa-apa, Ahjussi."

"Aku bilang tidak tahu, tapi aku bisa memprediksinya. Siapa aku? Ya, aku."

"Terus?"

"Pandangan yang luar biasa. Pemikiran yang tepat. Memiliki anak."


So Joon terkejut, apa? Doo Sik menjelaskan kalau mereka berdua sudah ditakdirkan meninggal, jadi kematian terus mengejar mereka. So Joon kan juga tahu, selama mereka menjelajah waktu hanya dua hal yang tidak bisa mereka ubah, kelahiran dan kematian.

So Joon pamit pergi. Doo Sik mengatakan kalau ia pernah melihat seseorang yang menghindari
takdir dan kematiannya, seorang gadis yang sangat cantik. Dia semestinya meninggal dalam kecelakaan mobil. Ia ingin membantunya, jadi ia berusaha melakukan segalanya. Mereka memiliki banyak kesamaan. Jadi, ia menyuruhnya berkencan.

"Aku mengenalkan dia pada seorang lelaki, di luar rencana. Mereka berdua saling jatuh cinta. Mereka terus bersama sepanjang hari. Kemudian, mereka memiliki anak. Kehidupan yang tidak terprediksi."

"Lalu?"

"Ya, mereka hidup dengan sangat baik. Kemudian lahir anak kedua dan ketiga."

"Kebohongan macam apa itu? Kau menyelamatkan seseorang, Ahjussi? Seorang pemalas sepertimu?"

"Dia puteriku. Dia puteriku."


So Joon mulai percaya perlahan-lahan. "Sebuah kehidupan yang tidak terprediksi" itulah cara Doo Sik untuk mengubah takdir kematian.

"Jadi, maksudmu adalah... Kalau ingin tetap hidup, aku harus menikahi Song Ma Rin dan punya anak? Begitukah?"

"Tepatnya, anak-anak. Dengan begitu, takdirmu akan sepenuhnya berubah."

So Joon melarang Doo Sik bicara sembarangan begitu hanya karena tidak menyangkut kehidupan Doo Sik. Doo Sik bersikeras kalau ia sudah memikirkannya dengan serius, kok!


So Joon tidak mau tahu lagi, terserahlah. Doo Sik meneriakinya, kalau begitu mestinya So Joon biarkan saja Ma Rin mati, kenapa malah menyelamatkannya? Doo Sik yakin So Joon ada rasa terhadapnya.

So Joon balik menatap Doo Sik tidak suka. Doo Sik hanya tertawa. So Joon lalu pergi dengan kesal. Doo Sik mengatakan di luar hujan. So Joon menjawabnya dengan kesal kalau ia tahu.

"Jangan bicara informal padaku, Bocah!" Teriak Doo Sik.


Ma Rin membaca artikelnya sendiri, ia ingin memperbaiki citranya setelah 25 tahun berlalu. Lalu ia mulai menulis komentar pada artikel tersebut.

"Song Ma Rin, kau seharusnya melupakan soal Bap Soon sekarang. Jalani hidupmu sebagai Song Ma Rin saat ini."

Di luar Bu polisi menggedor pintu bilik toilet menyuruhnya keluar karena ini sudah 30 menit. Ma Rin tidak peduli ia tetap menulis komentar,

"Juga, kuharap artikel perihal Bap Soon berhenti rilis."

Bu polisi terus menggedor pintu. Ma Rin menjawab kalau ia mengidap iritasi pada tius makanya tidak bisa keluar. Bu polisi memaksa karena Ma Rin masih harus menjalani pemeriksaan.

"Aku akan menggunakan hak untuk tutup mulut. Aku juga tidak nyaman berbicara di sini." Jawab Ma Rin.

Bu polisi membujuk dengan nada agak lembut kali ini. Ma Rin tetap melanjutkan menulis komentar,

"Kita semestinya tidak perlu lagi tertarik pada kehidupan Song Ma Rin. Itu yang namanya sopan santun. Artikel tentang Song Ma Rin sebaiknya berhenti dirilis, juga tidak perlu dibaca."

Bu polisi akhirnya kehilangan kesabaran, ia membentak Ma Rin yang dianggapnya main-main dengan polisi. AKhirnya Ma Rin mengatakan alasan sebenarnya kalau ia tidak bisa keluar karena ada reporter di luar.


So Joon pulang dengan kesal, di rumah sudah ada Ki Dong yang menunggunya. Ki Dong menyambutnya sebagai model shopping mall.

"Jangan bicara! Aku lelah." Larang So Joon.

"Kau tahu orang-orang menggunjingkannya? Mereka bilang kau si berengs*k yang menjalankan bisnis lain di belakang."

Ki Dong mengaku kalau ia bertemu Bap Soon di kantor polisi hari ini dan Bap Soon melarangnya mengadu pada So Joon. Bukannya ia ingin ikut campur urusan So Joon, ia hanya penasaran dengan yang sebenarnya So Joon lakukan belakangan ini.

So Joon malah memberikan minumannya untuk Ki Dong. Ki Dong menawari apa So Joon mau mi dingin. So Joon awalnya menjawab mau tapi berubah tidak. Ki Dong memaksa, pokoknya harus mau karena minimal ordernya dua porsi. So Joon akhirnya mau juga.


So Joon datang ke kantor polisi tapi ia langsung kembali saat melihat Ma Rin, ibunya dan So Ri berjalan ke luar.


Ibu menggerutu, orang tua lain liburan dengan anak mereka, tapi dirinya malah menjemput anaknya di kantor polisi. Hidupnya berbeda sekali dengan orang lain.

"Terima kasih, ya! (sarkasme--sindiran). Setiap kali menonton berita, aku hanya bisa berharap wajahku tidak muncul di sana."

Ma Rin meminta ibunya diam. Ibu lalu membandingkan Ma Rin dengan So Ri yang merupakan gadis baik dan manis. Menjalankan akademi piano, manis sekali.

"Eommonim, kenapa membahas soal itu? Aku menunggak biaya sewa gedung akademiku, jadi aku akan segera diusir."

Ibu berubah kesal lagi, betapa memalukannya kalau sampai orang tahu tentang masalah ini. Ma Rin mengatakan tidak akan ada yang tahu selagi ibunya diam. Selagi Ibu tidak bergosip, tidak akan ada yang sadar ia ini Bap Soon, juga tidak peduli akan kehidupannya.


Ma Rin pergi begitu saja. Ibu kesal dan meneriakinya. So Ri menenangkan ibu, mengatakan kalau Ma Rin juga korban jadi terlalu keras padanya. Ibu sudah mengomelinya sepanjang waktu.

"Aigoo... Kau temannya. Cobalah bantu dia. Kau punya pacar?"

"Tidak."

"Lihat... lihat... sudah kuduga. Kencanlah dengan seseorang sana! Bisa-bisa kau menua tanpa punya teman. Bagaimana masa depanmu? Aigoo... kau tidak tahu apa-apa soal dunia. Malang. Malang sekali."


Ma Rin pulang sendirian dan teryata So Joon sudah menunggunya. So Joon bertanya, apa Ma Rin baik-baik saja. Ma Rin tidak menanggapinya tapi So Joon mengikutinya,

"Kau seharusnya memikirkannya. Dia bilang hanya akan mempekerjakanmu kalau membawaku. Aku sudah mengira itu aneh."

"iya... Aku tidak berpikir sejauh itu. Maaf karena membuatmu terlibat. Maaf. Sudah puas?"


So Joon tiba-tiba menawari Ma Rin untuk berkencan. So Joon dengan senyum mengajak Ma Rin berkencan karena itulah ia datang.

"Terima kasih sudah jauh-jauh kemari. Tapi sayangnya, hal itu tidak membuatku goyah."

"Jangan terlalu kejam. Sejujurnya, itu  bukan apa-apa."

"Memang bukan apa-apa. Kau datang dan pergi sesuka hatimu. Akhirnya selalu aku yang menanggung malu. Mana bisa berkencan dengan orang sepertimu? Berapa kalipun kupikirkan, aku tetap tidak mengerti. Kenapa kau bertingkah begitu aneh padaku? Sebenarnya, apa hubungan antara kita? Kita ini apa?"


So Joon juga tidak tahu. ia tidak mengetahui hal itu. Ia juga kebingungan, sampai rasanya kepalanya hendak meledak. Ya, ia hanya ingin meluruskan segalanya dengan Ma Rin sekarang. Perasaannya juga tidak karuan.

" "Tidak perlulah berkomunikasi lagi", "atau juga saling bertemu". "Kita akhiri sampai di sini". Kau yang mengucapkannya padaku. Aku ingatkan karena kau mungkin lupa. Itu yang kau pikirkan sebelumnya. Hubungan kita tidak terlalu dalam. Kau sungguh tidak berpikir aku pun kebingungan selama ini?"


Ma Rin kesal saat masuk ke rumahnya, Memang So Joon pikir ia akan datang saat ditelepon dan pergi saat disuruh? Memang So Joon itu siapa?


Ma Rin mengeluarkan kameranya, ia mendesah berkali-laki karena kameranya rusak, "Apa yang harus aku lakukan?"


So Joon berpikir selama perjalanan. Pertama soal Doo Sik yang menyuruhnya untuk menemukan Ma Rin.


So Joon pergi ke masa depan suatu hari dan ia melihat kecelakaan Ma Rin itu saat di tabrak mobil pick up.

"Kau jatuh sakit dan tidak lama kemudian.. kau meninggal, membuatku merasa kasihan padamu. Itu sebabnya aku membantumu." Narasi So Joon.


So Joon ditelfon Se Young. Se Young menunggu diluar, ia terlalu malu untuk masuk hampir mati rasanya. Ia menyuruh So Joon untuk masuk. 

"Oh, aku bisa menebak yang ayahmu sedang lakukan." Ujar So Joon lalu masuk ke dalam.


Di dalam, Ayah Se Young sedang mempromosikan soal rumah yang dibangun Happiness pada semua pengunjung restoran.

"Jika kalian sekali saja menyumbangkan uang yang digunakan untuk minum-minum, keluarga yang tinggal terpisah atau mereka yang tidak mampu akan dibuatkan rumah aman, nyaman, dan penuh kebahagiaan."


So Joon datang dan langsung menarin Ayah untuk keluar tapi Ayah malah menunjukkan pada yang lain kalau So Joon adalah Presdir yang merupakan donatur terbesar di Happiness. Ternyata Ayah sedang mabuk.


So Joon lalu mengantarkan Ayah dan Se Young. Ayah mengelus rambut So Joon saking bangganya. Se Young menyuruh ayahnya berhenti, ia kesal. Ia menyuruh ayahnya menghentikan kebiasaan itu, jangan minum, ataupun menghubungi mereka.

"Ketika masih hidup... mereka bermimpi mendirikan yayasan amal. Putera mereka mewujudkannya." Ujar Ayah.

"Kalau terus dibahas, aku berhenti mengucurkan dana, nih!" Jawan Se Joon.

"Sudah tujuh tahun berlalu. Ingatlah hanya kenangan indah sekarang. Kau harus bersyukur diberi kehidupan."


Se Young meminta So Joon maklum karena ayahnya sedang mabuk. Ayah lalu meminta So Joon untuk melupakan kecelakaan di Stasiun Namyeong.

"Bagaimana bisa? Aku tidak bisa merasa damai hanya karena menginginkannya. Sampai mati sekalipun, tetap sama. Aku tidak mau. Jadi, tolong berhenti membicarakannya, Ahjussshi."

Ayah mengerti. Se Young ingin mengubah suasana dengan menyalakan musik.


Ma Rin tidak bisa tidur mengingat kata-kata So Joon tadi.

"Kenapa kepalanya hampir meledak gara-gara aku? Aku tidak boleh goyah! Tetap waspada. Aku bukan wanita gampangan."


Ma Rin lalu mencari-cari soal kamera di internet, ia bingung antara membeli atau menyewa.


Besoknya Ma Rin mengunjungi toko kamera, ia meminta kamera idamannya untuk menunggu karena sebentar lagi kamera itu akan akan segera jadi miliknya. Tidak ding, suatu saat, kamera itu pasti akan jadi miliknya.


Gun Sook menelfon. Ma Rin heran, bukannya Gun Sook sedang bulan madu. Gun Sook pamer, apa Ma Rin tidak dengar suara ombaknya. Ma Rin merasa mendengar sih.

"Pasti ini alasan orang-orang terus membicarakan soal Hawai. Indah sekali. Sangat. Aku berencana kemari sekali-dua kali setahun."

Padahal Gun Sook hanya di rumahnya. Ma Rin membenarkan, pasti menyenangkan bulan madu di sana. Tapi ia heran, jam berapa sekarang di sana?

Gun Sook beralasan, berusaha menelepon sesuai waktu Korea. Karena disana sangat cantik, sampai ia teringat akan Ma Rin, temannya.

"Gun Sook. Kau kan sekarang banyak uang, bisa tidak pinjamkan sedikit padaku?"

Gun Sook malah menutup telfonnya.


Gun Sook kesal pada Young Jin karena pergi begitu saja setelah melihatnya berpura-pura seperti itu. Young Jin yakin kalau teman-teman Gun Sook jelas berpikir Gun Sook sedang bulan madu tanpa Gun Sook harus menelfon mereka.

"Tapi itu penipuan namanya! Bagaimana bisa kau membatalkan bulan madu kita sesaat setelah pesta pernikahan selesai?"

"Tahu berapa banyak investor yang bisa kutemui dalam satu minggu? Mereka itu sumber uang tersembunyi. Sudah kubilang, kan? Sekarang ini, aku harus menahan diri demi kebaikan kita berdua. Aku sudah cukup sibuk."

"Lalu, kau pikir ini cukup sebagai ganti "hon-moon" sekali seumur hidup itu?"

"Hon-moon? Apa itu hon-moon? Ucapkan dengan benar!"

"Bulan madu."

"Sekali lagi."

"Bulan madu!"

"Bagus. Jangan menyingkat kata seperti anak-anak begitu. Kedengaran rendahan, tahu!"


Gun Sook membuka hadiah pemberian suaminya sebagai ganti bulan madu mereka. Itu adalah kartu kredit tanpa limit. Gun Sook langsung diam, tidak ngomel-ngomel lagi.

"Kau senang? Gunakan untuk apa saja. Sekarang kau pemilik rumah ini, Lee Gun Sook."

"Ini pengganti Hawai?"

"Kau akan sangat kecewa kalau hanya itu ganti dari Hawai. Iyakan, Lee Gun Sook? Kau sudah menikah denganku. Aku akan membuat orang-orang memanggilmu "Isteri Presdir". Oke? Semoga harimu menyenangkan. Sampai jumpa."

Gun Sook spechless, "Isteri Presdir? Presdir!"


Chingudeul, Tuliskan komentar kalian yah..
Sinopsis dengan komentar terbanyak akan diprioritaskan..
Kamsahamnida..😘😚
EmoticonEmoticon

loading...